Print this page
Monday, 21 February 2022 10:14

Manipulasi data, suapan algoritma lahir fanatisme di media sosial (in Bahasa Malaysia)

Written by
Manipulasi data, suapan algoritma lahir fanatisme di media sosial (in Bahasa Malaysia) Foto hiasan, BH.

Tidak cukup dengan peperangan tidak berkesudahan melawan COVID-19, termasuk berdepan penolakan kumpulan antivaksin, rakyat terpaksa mengharungi juga pelbagai episod pertelagahan politik tidak berkesudahan.

Kebelakangan ini tercetus pula 'pertempuran' antara kelompok menyokong aliran dengan tokoh agama tertentu. Seperti pertelagahan politik, pertelagahan antara agamawan sebenarnya bersifat tradisional kerana sudah berlangsung sejak berkurun lalu.

Namun, ia tidak pernah sesengit di media sosial hari ini sehingga turut membabitkan rakyat biasa daripada pelbagai latar belakang sosial, ekonomi, pendidikan dan usia.

 

Hari ini, maklumat sama ada yang benar atau palsu diperoleh dengan mudah dan murah melalui media digital. Pengaruh maklumat ini membentuk kumpulan warganet yang berpegang kepada pemahaman sendiri sehingga ada tanpa segan-silu memaki hamun dan santai meluahkan pendapat, tidak kira bernas atau mengarut.

Platform perjuangannya kini mengambil tempat di dunia maya, berlangsung 24 jam sehari selagi ada 'pejuang' tidak tutup mata. Apa sebenarnya yang sedang berlaku? Apakah pertempuran 'mencari kebenaran' ini sihat untuk rakyat dan ummah?

Daripada 32.75 juta rakyat Malaysia, 20.9 juta adalah pengguna telefon pintar. Berdasarkan statistik 2018 oleh Perbadanan Ekonomi Digital Malaysia (MDEC), jumlah pengguna Facebook di negara ini sekitar 22 juta, manakala pengguna Twitter 7.2 juta.

Purata jumlah masa dihabiskan rakyat Malaysia untuk menonton YouTube pula adalah 80 minit sehari. Statistik 2020 oleh Statista.com menunjukkan sehari, rakyat Malaysia menghabiskan 9.17 jam di internet dan 3.01 jam di media sosial.

Hal ini memberi gambaran betapa rakyat sudah begitu sebati dalam dunia digital dan meninggalkannya bukan sesuatu yang mudah untuk dilakukan. Dunia seperti apa yang sedang kita alami ini?

Selamat datang ke 'dunia dipacu data' atau data driven world dengan dunia nyata begitu bergantung dan dipengaruhi sistem data raya. Data pengguna internet 'dilombong' dan dijana 24 jam sehari oleh pelbagai proses digital, sistem serta peranti penderia di sekeliling kita seperti aplikasi di media sosial, telefon serta jam pintar.

Contoh mudah, aplikasi seperti Facebook, Twitter, Instagram dan YouTube berkebolehan menjejak apa yang sering kita cari di internet atau di aplikasi itu sendiri.

Tanpa disedari, aplikasi itu menjana 'algoritma' menentukan apa akan muncul di suapan media sosial kita, biasanya untuk menyasarkan iklan (dan kadangkala penyasaran politik).

Algoritma mengambil kandungan yang pernah pengguna lawati atau cari di internet, kemudian mencipta lebih banyak suapan, berdasarkan interaksi dan aktiviti digital mereka seperti aktiviti likeshare, hashtag dan comment.

Disebabkan minat atau benci, seseorang itu mungkin sering membuat carian mengenai 'Parti X' atau 'Ustaz Y' di Facebook atau YouTube. Algoritma akan mengenal pasti dan menggandakan suapan mengenai carian itu sehingga ia mendominasi suapan media sosialnya.

Menerusi suapan berulang, seseorang akan cenderung untuk menerima dan membaca cerita satu hala, kemudian berasa pemahamannya betul serta akhirnya menjadi fanatik tanpa disedari.

Sistem sebegini amat diperlukan individu atau kumpulan memburu populariti dan jana wang laman sosial, contohnya YouTube. Semakin ramai pengikut fanatik, semakin sengit pertempuran di ruang komen, manakala jumlah penonton dan pelanggan salurannya akan meningkat.

Semakin tular di alam maya, semakin banyak juga misalnya jemputan ceramah, jualan buku atau jumlah pengundinya. Betul atau tidak ilmu diajar atau janji ditabur sudah tidak penting. Apa yang penting adalah popular.

Hari ini, tokoh politik dianggap karismatik dan ahli agama tertentu dianggap mulia, bukan kerana jasa bakti atau kesahihan ilmunya, tetapi berapa ratus ribu penyokongnya di dunia maya.

Bakti tidak seberapa berbanding kerosakan, ajaran dan amalan aneh, begitu mudah dianggap sebagai kebenaran oleh penyokong fanatik.

Ramai tidak sedar, antara punca munculnya pengikut fanatik di dunia digital adalah kerana manipulasi data serta suapan berulang algoritma di media sosial.

'Pendewaan' ahli politik dan ahli agama di dunia digital memberi kesan besar kepada sosiopolitik negara. Fanatisme mengakibatkan manusia terpesong pemikiran, akidah, menjauhi kebenaran dan membunuh demokrasi.

Kita menjadi 'hamba' teknologi algoritma dan kecerdasan buatan (AI), semakin celaru, penat dan sesat kerana kita berhenti menggunakan kecerdasan dan kewarasan akal fikiran.

Kita bergantung kepada media sosial dan watak diri tokoh tertentu, bukan menuntut ilmu melalui sumber sahih dan boleh dipercayai untuk mencari kebenaran.

Kita sudah sampai pada zaman yang kebenaran tampak batil dan batil tampak benar. Teknologi dijana AI lain seperti filterface app dan deep fake mencipta sosok tiruan, pura-pura, bahkan tidak wujud, tetapi dipuja di alam digital.

Ini ujian amat berat bagi umat era pasca-kebenaran yang permainan emosi digunakan untuk mengubah emosi dan pemikiran seseorang terhadap sesuatu dengan menyembunyikan apa yang benar. Belum lagi bicara soal dunia Metaverse, kebenaran kini sudah tidak penting lagi.

Sebagai manusia diberikan nikmat akal fikiran, kita seharusnya bijak memilih apa benar atau salah berdasarkan ilmu dan maklumat daripada sumber sahih. Algoritma adalah keperluan dunia moden kerana memudahkan pelbagai urusan harian manusia. Namun, jika tidak digunakan sebaiknya, ia 'senjata makan tuan'.

Penulis adalah Eksekutif Persidangan, International Institute of Advanced Islamic Studies (IAIS) Malaysia

Source: https://www.bharian.com.my/rencana/muka10/2022/02/924449/manipulasi-data-suapan-algoritma-lahir-fanatisme-di-media-sosial